Umat Kristen Iraq: Saddam Lebih Melindungi Kami Sebagai Minoritas

Posted on 2015-12-28 19:23





Hari Natal dan kelahiran Nabi Muhammad serta tahun baru pada tahun ini jatuh di hari yang sangat berdekatan. Kota Baghdad pun merayakannya dengan penuh keriaan. Tali persaudaran terasa erat di kamp-kamp pengungsi.

Kendati merasa bersyukur bisa merayakan Natal dan tahun baru sebagian besar warga Nasrani Irak merasa sulit kondisi negara itu bisa kembali kondusif seperti dahulu lagi. Kaum minoritas terasa terasing di tanah yang mereka telah diami selama turun temurun 2.000 tahun. Namun, dalam beberapa tahun terakhir, ISIS mengepung negeri itu.

Kami hidup damai dan saling menghormati antara umat Nasrani dan Umat Islam di Negeri ini. Suasana perayaan natal dan maulid berjalan damai dan memberikan kemeriahan bagi kami.

Kendati demikian ia masih merasa khawatir. Nasib Nasrani sebagai minoritas di Irak makin suram, sementara negara itu dalam cengkraman terorisme.

"Umat Kristen yang meninggalkan Irak tidak pernah bermimpi untuk kembali lagi. Bahkan beberapa dari mereka meminta kami yang masih bertahan di sini untuk segera meninggalkan Irak," tambahnya lagi.

ISIS yang berhasil mengambil sejumlah kawasan Irak pada 2014 lalu berencana membangun ke kekhalifahan. Menurut anggota parlemen Kristen Irak, Imad Yohana, 200.000 umat Kristen dari utara Niniveh -- di mana gereja-gereja kuno Assyrian berdiri, telah pergi dari situ.

Nasib kaum minoritas itu makin suram setelah AS berhasil menggulingkan rezim Saddam Hussein pada 2003.

"Saat diktator itu berkuasa, tidak ada diskriminasi buat kami," kata Abu Fadi, pria berusia 51 tahun yang bekerja di Kamp Zayuna -- tempat para pengungsi nasrani.

Saat itu, tokoh penting sekaligus menteri luar negeri di rezim Saddam Husein, Tariq Aziz, beragama Kristen. Tak ada masalah.

Aziz meninggal dalam penjara pada Juni lalu. Sementara Saddam tewas digantung di alun-alun Irak pada 2006.

"Jatuhnya rezim Saddam membuat ekstremis yang dahulu tak bisa lelulasa bergerak mencuat. Baik di dari kedua sekte, Syiah maupun Sunni," ujarnya lagi.

Namun, keberadaan ISIS membuat suasana lebih kacau lagi. Mereka menculik atau membunuh non-muslim. Gereja-gereja di bom. Menurut Yohana, umat Kristen di Irak pada 1997 berkisar 1.3 juta dan kini menjadi 650.000.

Kini The Women of Baghdad Associaton sebuah organisasi yang bekerja untuk melindungi perempuan membuat perayaan natal di kamp Zayuna.

"Bagi sebagian umat Kristen, agama mereka hanya ada di hati. Karena di luar itu, di takaran sosial, mereka merasa tak lagi sama," ujar Said Jalal, seorang relawan di kamp itu.

"Kebanyakan keluargaku yang beragama Kristen entah meninggal atau meninggalkan negara ini," tambah Jalal lagi menutup pembicaraan.

 

referensi: liputan 6

referensi foto: viva news







Artikel Menarik Lainnya